Ayam Gepuk Pahlawan, Makanan Hits di Lampung.

Sudah menjadi rahasia umum di kalangan sobat terdekat, kalau saya adalah orang yang nggak pemilih soal makanan. Selama halal dan thayyib insyaAllah saya oke aja. Ya itu kali ya yang jadi sebab musabab kenapa saya susah kurus. Ngurangin berat badan mati-matian aja turun sekilo, besokannya naik dua kilo jebret. Ahh bodo amaaat. :D
Toh makan masih dengan pola yang direkomendasikan kesehatan, yaitu tiga kali sehari, usahakan empat sehat lima sempurna. Yaaah, walau kadang makan sekenanya ya, kadang sarapan rapel siang, malam lupa. Tapi bismillah aja pelan-pelan mulai perbaiki pola makan dan hidup demi nafas yang panjang. Supaya kalaupun usia kita tidak panjang, selama hidup kita diberikan kesempatan sehat jadi bisa tetep aktiv dan produktif. *uhuuuy

Nah kalau lagi jajan di luar, sebenarnya saya pasang alarm di kepala untuk nggak beli makanan berat. Walau tetep aja akhirnya makan Nasi Bakar, Pecel Lele, atau Soto pake nasi. Biasanya kondisi yang begitu karena laper banget belum makan. Untuk yang di daerah Bandar Lampung seperti saya, cari makan yang begituan itu mudah banget. Gak kaya cari jodoh, yang belibet pance tarik ulur maju mundur cantik.
Secara, sepanjang jalan dari Rajabasa sampai Tanjung Karang banyak banget tempat makan yang bisa dijadiin pilihan kalau sedang dalam kondisi laper (banget). Salam satu dari sekian banyak ya ini dia Ayam Gepuk Pahlawan. Yang baru banget saya cobain bareng temen-temen rumpi Mery, Mantu, Novri, Desy, Mba Naqi, Kak Her, Kak Novrian, Kak Yog dan Faris, Fatih, Aisyah serta Abinya.

Oke yang pertama mari kita bicara soal tempat

Ayam Gepuk Pahlawan ini ada di Jl Teuku Umar Kedaton, tepat sebelum Makam Pahlawan. Lebih tepat lagi, di pelataran Metro com service Laptop, seberang Istana Buah. Itu udah pas banget petunjuknya. Jadi, Ayam Gepuk ini semacam warung tenda pada umumnya. Makan di tempat oke, di bawa pulang oke, pesen via go food juga oke.

Saya sih #teammakanditempat kalau lagi beli beli makan. Karena ku rasa jadi beda gitu kalau di bungkus dengan di makan di tempat. Itu suka-suka ya. Karena lokasi yang nggak jauh dari Rumah Sakit Advent, pelanggan tetapnya adalah orang-orang yang bekerja shift malam dan karyawan yang bekerja di daerah sekitar Kedaton.

“Kami juga kan pasang di Go Food, dan banyak ternyata pemesan dari daerah Way Halim, RS Urip Sumoharjo sampai RS Abdul Muluk” Kata Dedy Cahyadi, owner Ayam Gepuk Pahlawan. Lokasi yang pas dengan jam operasional pukul 18.00-02.30 WIB memungkinkan untuk jadi pilihan buat yang lapar tengah malam.

Baca Juga, L Burger : Burger Ter-Enak di Lampung

Selanjutnya, tentang rasa : 

Ciyee tentang rasa, yakali sih nulis sendiri baper sendiri haha.
Kembali ke Laptop,

Saya pikir, kenapa Ayam Gepuk Pahlawan ini punya banyak fans itu bukan hanya karena lokasi yang strategis dan jam operasional yang cocok, deh. Tapi juga karena rasanya yang cucok khas makanan rumahan.

Dedy sendiri memilih buka usaha Ayam Gepuk karena merasa bahwa warung Ayam Geprek sudah banyak dan punya ide membuat trend yang beda. Walau sebenarnya, saya sempat pikir “ah sama aja”

Pertama kali cicip dagingnya saya baru ngeh, oh ayamnya di ungkep dulu, ayamnya pun di goreng pakai telur dan tepung lalu di gepuk bareng sambal bawang dengan bumbu rahasia lainnya.
Dan itu yang bikin ayamnya makin kaya rasa, dimana makan nasi pake ayamnya aja udah enak banget karena resapan bumbu ungkepnya pas di lidah.

Terus, harganya berapa?





Yap itu dia Ayam Gepuk Pahlawan yang bisa kamu jadikan pilihan kalau lagi lapar dan butuh makan berat. Ayo, bela beli jualannya sesama muslim! :))

Baca Juga, Griya Ubi Pusat Ubi Cilembu








Comments

  1. Kalo aku team bungkus, soalnya aku kalo makan lama, jadi wasting time aja gitu. Kalo di bungkus kan bisa sambil ngapa2in, ngeblog misal.

    Terus kalo gak habus bisa buat besok. Buat sarapan hahaha

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nonton Bunda Cinta Dua Kodi, Film Keluarga yang Bikin Nangis Haru