Ceritaku ke Pringsewu, dari Rest Area ke Talang Indah Fajaresuk


Siapa sih yang nggak suka jalan-jalan? Nggak suka temuin hal baru, tempat baru, gitu?

Tapi mungkin ada ya, beberapa bagian orang di muka bumi ini yang nggak suka hal-hal itu dengan berbagai alasan.

Kalau aku sih, termasuk yang suka jalan-jalan. Meski belum banyak deretan tempat wisata atau daerah yang aku kunjungi tapi keinginan buat ngebolang jauuuuh atuh ada banget. Selain beberapa negara macem Turki, Jepang, Korea (oppaa~~), dan Makkah tentunya aku juga pengen dong keliling Lampung dulu. Kalau aku itung-itung, kabupaten di Lampung aja yang belum aku kunjungi itu ada Tanggamus, Mesuji, Bratasena, dan Pesisir Barat. Yang lain, alhamdulillah dah pernah deh walau beberapa cuma mampir doang hihi.

Contohnya, Pringsewu, walaupun jarak Bandarlampung dan Pringsewu nggak jauh tapi kalau aku pikir-pikir lagi kayaknya aku nggak pernah ke Pringsewu dengan agenda pure main jalan-jalan hehe. Kadangan malah kayak yang transit doang, kan pengen main-main selo mampir sana sini hehey.

Baca juga ceritaku ke Pringsewu sebelumnya : klik disini

Sampai akhirnya aku kepengen banget gitu, yah walaupun cuma ke rest areanya, bolehlah. Eh nggak taunya, udah rame aja di WAG kalau Sabtu-Minggu bakal ada acara organisasi-ku di SDIT Cahaya Madani Fajar Esuk Pringsewu. Uwooow! Rejeki blogger sholehah, sekali dayung dua pulau terlampaui.


Yah, walau statusku bukan panitia atau peserta, aku berguna kok untuk jadi tim hore biar mereka tetep semangat. Sesekali buat kopi juga bisa. hehe

Akhirnya, Ke Pringsewu juga

Setelah calling-calling temen sepermainan yang memungkinkan aku ajak bareng ke lokasi acara, aku memutuskan untuk ke Pringsewu bareng HILYA! Sabtu siangku jadi semangat banget dong, mau otewe santai dan nginep.

Meski ini ke-empat kalinya aku ke Pringsewu, aku bener-bener asing sama jalan dan arah. Ngandelin si Mbak GPS karena Hilya juga kaga pahaaam, haahaa. Tapi kami enjoy banget loh naik motor sambil ngobrol ngalur-ngidul. Sampai akhirnya mampirlah kami di Rest Area Pringsewu.
“turun-turun” aku sorak-sorak alay.
mejem, artinya lagi nikmatin sejuknya rest area Pringsewu #haha

Tiba-tiba langit mendung, persis bebarengan dengan kemrucuk perut kami berdua. Makan dimane, kami mulai galau.

Nah soal memilih makanan di tempat baru nih, mungkin aku punya beberapa tips supaya nggak kedapetan zonk sementara udah laper banget, kan kesel tuh ya. Dan aku pernah. Jadi yang biasa aku lakukan adalah

Nanya Temen
Kalau punya temen yang anak “situ” (tempat baru yang kamu kunjungi) minta aja dong rekomendasi makanan yang must try, tentu di cocokin juga sama kamu yang lagi pengen jenis makan apa. Nah, karena aku nggak banyak temen deket yang anak Pringsewu, jadi kemarin nggak nerapin yang satu ini.

Cek Akun Kuliner
Ini mujarab sih, secara mimin-mimin akun kuliner kan mainnya jauh-jauh noh. Komplit soal rekomendasi tempat makan kalo cuma Pringsewu doang, hehe. Sebelum berangkat, aku emang udah sempet stalking sih. Tapi karena Hilya lagi pengen makan Bakso, dan postingan Bakso aku kuru di scroll down postingan, ah udah deh.

Insting
Nah yang ini, hoki-hokian dah ah, kalo enak ya abisin, kalo nggak enak ya tetep harus dihabisin. Inget, Mubazir itu temennya Setan. Muslimah kece nggak melakukan itu. Rela gendut daripada berteman sama iblis. #kibasjilbab

Dan yang ini Hilya banget, setelah sepakat mau makan bakso. Kami langsung diperlihatkan plang Bebek Mercon-Bakso Mercon. Hilya main belok aja, dan tepat saat kami parkir bress langsung hujan turun di sudut gelap mataku, begitu derasnya. (lah nyanyi)

Sesuai namanya Bakso Mercon, isian urat pedesnya emang pedes, Mak. Apalagi kalau masih mau pake sambel nya yang ternyata lebiih mercon dari pada urat pedesnya. Karena sambel baksonya adalah sambel mentah yang pastinya lebih pedes dari pada sambel pada umumnya yang melalui proses rebus dan giling di blender. Yang ini uleg tangan uy, keliatan dari tekstur sambelnya.

bunyinya jeder-jeder di mulut macem taun baru wkwk

Lepas makan, hujan juga mulai reda, tapi kami kudu mampir Chandra Superstore yang berada persis di seberang Bakso Mercon dulu untuk belanja kebutuhan konsumsi acara. Lalu kami caww lagi.

Huuuumm. Aku tarik nafas dalam, udaranya sejuk apalagi selepas hujan, bau basah. Hamparan sawahnya tersedep dipandang, aku juga sampai lupa mau potret persawahan sepanjang jalan. Udah terhipnotis duluan. Lebay :D

Di kampungku, Lampung Barat bukan nggak ada sih, ada. Hanya nggak dominan, perbukitan dipenuhi perkebunan kopi. Makanya, ngeliat hamparan sawah begini, aku rada nggumunan dan norak.

Sampai di lokasi acara, aku putuskan untuk menghabiskan waktuku di agenda organisasiku. Sabtu sore, karena mendung kelabu, sendu melagu aku pilih nyantai aja. Jalan-jalan pun udah mepet dan khawatir kehujanan baju kotor karena akuuuu, nggak bawa salin  

dan aku nemu sunset yang ciamikk di Fajaresuk


Ke Talang Indah Fajaresuk

Pagi terniat, setelah ibadah shalat shubuh, al ma’tsurat dan tilawah pagi aku ikutan stretching bareng temen-temen peserta, eh selain itu aku ikut sarapan juga ding hihi. Dan langsung bersiap ke Talang Indah Fajaresuk yang jembatannya cuma bisa aku liat di foto doang :D

Ternyata, lokasi wisata ini nggak jauh dari lokasi acaraku. Dan kalau aku pikir juga, sebenarnya nggak terlalu jauh dari pusat kota. Bahkan, gerbang masuk Talang Indah ini tepat di pinggir jalan lintas arah Tanggamus.

Kali ini, aku ditemani Ega, sebab Hilya harus banget pagi-pagi caw menuju Metro. Setelah parkir motor, Ega udah girang banget pengen nyebrang jembatan. Tapi agak tertahan karena aku kepo dulu ngeliat miniatur Talang Indah yang ada di tepat sebelah kiri ruang sekretariat Wisata Talang Indah.


Sebelum menyebrang jembatan, memang sudah ada spot foto yang isntagrammable, dan anak muda banget. Kalau kita berdua sih fokus sama flying foxnya. Secara, titik start dan finish nya menurutku lumayan jauh, dan kalau ngeliat kebawah itu rawa-rawa dan sungai kecil tempat olahraga mendayung. Aku udah nyerah duluan, sementara Ega gak mau sendirian. Maaf ga, lain waktu aja hihi

Sebelum nyebrang, kami sempat ambil foto-foto dan ketika mulai nyebrang aku baru sadar kalau ada aliran air yang mengalir tepat dibawah jembatan ini. jadi jembatan ini di desain sedemikian rupa sehingga air mengalir jauh ke seberang. Huwooo, ide baguss


Setelah menyebrang dengan disertai keringat dingin, ternyata untuk ke tempat wisata selanjutnya kami harus mendaki sekitar 20 menit. Oke aku kuat.


Di Bukit Pagonan, banyak banget wahana selfie yang pengunjungnya tetep aja antri walaupun spotnya segitu banyak. Dengan latar belakang jembatan tempat kami menyebrang serta pepohonan yang tampak sedap dipandang, spot di sekitar sini memang cocok dijadikan tempat selfie atau foto manjah sama keluarga tercinta.

sebelum masuk ke wahana selfie, beli koin dulu yaa

Pengunjungnya pun beraneka ragam, selain anak-anak muda, tak jarang ada juga rombongan yang kelihatannya sedang menggelar family gathering, juga kelompok-kelompok kecil yang kelihatannya adalah keluarga kecil bahagia.

Jadi aku rasa, pendakian 20 menit ini nggak akan terasa melelahkan kalau perjalanan kita bersama orang yang kita sayangi, badan sehat hati happy. Apalagi sampai di puncak spot foto untuk mengabadikan kenangan itu banyaaaakkk banget. Kekinian deh pokoknya. Seru banget dijadikan ajang seru-seruan. Dan tepat di puncaknya, bahkan ada saung untuk menggelar acara jika diperlukan.

Hobbit di rumah Hobbit hahaha

Oh ya, buat yang capek, yang haus, atau yang yang yang sayang #apasih Banyak banget warung penyedia makanan dan minuman di sekitar. Jadi, jangan khawatir ketika kehabisan bekal air minum.

Walau judul ceritaku kali ini adalah Ke Pringsewu tanpa diburu waktu, aku tetep gaboleh lupa waktu. karena kurasa cukup deh mainnya, karena agenda di Bandarlampung udah menanti.

Pukul 10.48 aku antar Ega pulang ke lokasi acara dan cus deh aku pulang ke Bandarlampung. Agak sedikit khawatir sih, karena aku  hanya ditemenin mbak-mbak GPS. Tapi, fix Bismillah aku GO pulang ke Bdl dan sampai dirumah dengan selamat dan tetap kece. Wkwk

Meski jalanan sempat ramai karena macet, setelah aku perhatiin lagi ternyata masyarakat lagi sibuk merayakan Hut Pringsewu ke-9. Wah pantes aja, dari kemaren ku liat anak-anak latihan drum band. Jadi inget dulu pernah ke SD 7 Gadingrejo dan grup drumband nya dipuji oleh Giring Nidji.

Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Web Blog “Hut Kabupaten Pringsewu Ke-9” yang diselenggarakan oleh BEM STMIK Pringsewu yang akan diumumkan pada 29 Maret 2018 di STMIK Pringsewu 

Comments

  1. Wah minggu yang berfaedah kak, dihabiskan untuk jalan jalan. Sayangnya ada yg kurang. Yap kurang pasangan hidup ajasih itu hahahaha

    ReplyDelete
  2. Wah seru ya ke Pringsewu, itu liat baksonya bikin mules hehe

    ReplyDelete
  3. Hemm Pringsewu tempatbasik berwisata ya, tapi Bandarlampung juga gak kalah indah lho Mba, main deh sesekali ke Bukit Hejo di kemiling. Sejuk pemandangannya

    ReplyDelete
  4. cie cie,, nih yang menang lomba juara 2 dari jalan jalan ke pringsewunya... semoga ga bosen ya mengunjungi pringsewu,, siap tau dapat jodoh loh dari pringsewu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminin, jangan nih? Wkwkwkwkw Amin lah. Yg penting happy wkwk

      Delete
  5. widihh cantiknya Pringsewu sekarang.. mantab bsia jadi rujukan jalan-jalan nih.. josss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yokkk agendain,ngeblog nya sejuk disana heheu

      Delete
  6. Duh, jadi terkenang tahun 1985 (Novi belum lahir, kan 😛) motoran dengan temen (perempuan) dari Metro-Pekalongan-Jepara-Sribawono-Krang, ceritanya sih mau nyari tempat yg sejuk untuk belajar, kan mau ujian SMA, ha ha, dapet tempatnya keburu sore, ga jadi belajar duehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya iku alibi mau dolan deh miii qkqk

      Delete
  7. Penting banget ya, nyelfi dan kayaknya banyak tempat wahana yang menyediakan tempat nyelfi

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneran deh, baru disini aku sampe abs gaya selfie wkwk

      Delete
  8. Itu gapura masuknya dibuat dari bambu mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg rest area ya mas? Setelah aju raba sih bukan wheehe

      Delete
  9. ya ampun itu jembatannya kalau aku kayaknya gemeteran kalau harus lewat situ. keren euy tempatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. samakkk mba. Aku keringet dingin hihi

      Delete
  10. seru banget bisa ke sini ya, keren nih tulisan juara 2

    ReplyDelete
  11. Wiiiih... Lucu2 y nov... Eh, itu gps ternyata cewek ya.. Hahaha..
    ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huahahaha suaranya sih cewek mba. Kalo cowok, aku minta bonceng aja kali ga gausah mandu hehe

      Delete
  12. Bentar deh mbak, untuk baksonya gimana? Habis, ludea atau nambah lagi..haha.. insting macam apa itu..hehe nice blog. Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. pertanyaan macem apa coba ini wkwk. bodo ah gamau bales wkwk

      Delete
  13. Wah seru nih pengalaman yang dibagi saat jalan - jalan ke Pringsewu. Secara pribadi saya belum banyak tahu tentang Pringsewu. Tulisannya komplit memberiksn info sekaligus mengajak untuk kunjung ke Pringsewu.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nonton Bunda Cinta Dua Kodi, Film Keluarga yang Bikin Nangis Haru