Udah Ramadhan, Tapi Belum Bayar Hutang Puasa Tahun Lalu?


Ramadhan Tiba, Ramadhan Tiba,
Marhaban yaa Ramadhan

masyaAllah alhamdulillah, udah di akhir bulan Sya’ban nih.


Iklan syrup, iklan sarung sampe biskuit lebaran udah mulai menuh-menuhin iklan pas lagi nonton Upin Ipin. Nah iya, bentar lagi akan ada Upin Ipin edisi Buka puasa, sahur dan Ngabuburit wkwk.
Bismillah, semoga aku dan temen-temen yang baca sampai di bulan penuh Rahmat yaa, yang dimana amalan jadi berlipat ganda di Bulan Ramadhan. Berkaah.

Ngomong-ngomong soal Ramadhan, aku jadi inget nih kalau tempo hari ditanya sama salah satu temen via pesan Whatsapp.

“Nov, Utang puasa gue belum kelar, masih tujuh hari lagi, sementara barusan aja aku haid, kalau dihitung-hitung kayaknya kelar haid langsung puasa hari pertama, gimana nih?”

Duh, Gusti.
Seharusnya sih, prepare yaa dari jauh-jauh hari, eh jauh-jauh bulan nyicil puasanya. Itu seharusnya ya, gambaran ideal.



“Maka, (wajiblah bagi berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkannya itu pada hari-hari lain (al Baqarah 184)

Jadi gimana dong, solusi buat temen aku ini?
apa boleh diganti dengan membayar fidyah? atau kudu tetep ngganti di tahun depan? atau udah, dia dosa dan gak ada tuntunan untuk bayar hutang di tahun depan?

bertanya-tanya kan. 

Setelah aku buka lagi buku “Fiqh Sunnah Wanita” Karya Abu Malik Kamal bin As-Sayyid Salim.  Dijelaskan, wanita haidh dan nifas kan punya kewajiban mengqadha/mengganti puasa sesuai dengan hari puasa yang ditinggalkan. Misalnya, 7 hari tidak puasa karena haidh, ya wajib mengganti 7 hari puasa di luar bulan Ramadhan. Alasan lain seperti safar dan lain-lain juga sama, mengganti sesuai dengan hari  yang ditinggalkan.



Dan dijelaskan pula,
Jika engkau memiliki tanggungan puasa beberapa hari di bulan Ramadhan lalu menunda qadha’ nya hingga masuk bulan Ramadhan berikutnya, maka engkau harus berpuasa selama bulan Ramadhan yang baru sesuai perintah Allah. Kemudian setelah masuk bulan Syawal engkau harus mengganti hari puasa yang ditinggalkan tahun lalu tanpa harus memberi makan kepada orang miskin ataupun yang lainnya *dalam kitab Al Muhalla, Ibnu Hazm (hal 6/260)

Allahu alam bishawab.

Disclaimer : Dengan segala kekurangan, sebenernya amat ragu mau nulis ini. Takut salah hehe, so aku secara pribadi membuka diri jika ada kritik dan saran ya.
Semoga Allah tampakkan yang benar dan yang salah. 
Aamiinn

Comments

  1. Semoga ibadah tahun ini lebih baik di tahun kemarin dan semakin berkualitas

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Nonton Bunda Cinta Dua Kodi, Film Keluarga yang Bikin Nangis Haru