Review Film Searching, dan Alasan Kenapa Dibilang Bagus

Sebagai penonton dengan selera absurd, kali ini aku sepakat sama orang kebanyakan tentang film Searching, iya, Bagus!


Oke, mungkin bagus terlalu general. So, aku akan tulis beberapa alasan kenapa aku bilang film ini bagus. Siap? Yak mulai.

Source : Trailer On Youtube

Tapi sebentar, sebelumnya aku mau cerita dulu pun kenapa akhirnya memutuskan nonton film dengan bekal Review orang bahkan nggak ngintip trailernya.

Fyi, biasanya aku bahkan ngobrak ngabrik artikel sebelum nonton, kepo pemain, proses film, many more. Lebay ya, udah kaya cari jodoh yang memastikan bibit bebet bobot sesecalon hahahaha.

Jadi kenapa, ya karena film yang bertengger di schedule yang masuk list cuma Wiro Sableng yang entah bagus apa engga itu kudu ditonton, sebagai bentuk apa ya, apresiasi gitu. Walau rakyat jelata gini, rasanya perlu aja kasih apresiasi ke seluruh yang terlibat dalam film dengan nonton filmnya di bioskop. Film ini kan bawa nilai banyak, meski fiksi tapi penuh kenangan. Ala anak ‘90
Eh tolooong kenapa ngomongin Sableng -__-

So, gitu deh, aku nggak tertarik sama film lain, even itu adalah The Nun dengan Valaknya. Jargonku kalau gak gratis gak mau nonton tuh pelem. Sableng sendiri, udah ada yang njanjiin nraktir, jadi tahan dolo.

Dengan perasaan ingin segera me time, yaudah berarti ke film dengan banyak pujian ini, S E A R C H I N G.

Ke CGV nya Injury time gitu, tapi yakin nggak antri atau sold out tiketnya karena hari Senin dan bukan jam pulang kerja. Ternyata dugaan gempi salah, antrian meski gak panjang lumayan bikin emosi karena sekali pelayanan aja makan waktu sekitar 5-10 menit. please deh aku mau beli tiket satu aja jadi lama. Yang bikin lama karena pada ngomongin promo dan kance-kance nya tulah.


Tiket di foto setelah nonton, jadi tiga gini karena diluar rencana si Mantu nyusul ke CGV haha

Antriii yang mayan bikin emosi hihihi

Oke, oke akhiri saja curhat ini, lanjutkan dengan alasan kalian baca tulisan ini, yaitu, kenapa aku setuju film ini dikatakan bagus?

Dan pastinya, aku mulai dengan sinopsis film nya dulu ya,
Film berdurasi 110 menit ini bercerita soal David Kim, seorang ayah tunggal yang ditinggal mati istrinya Pamela Kim karena sakit kanker. Hidup mereka tak lantas berantakan sepeninggal istri yang juga merupakan seorang ibu dari Margot Kim, anak mereka yang menjelang remaja. Tapi sayang, suatu hari Margot menghilang tanpa kabar, disinilah cerita bermula~

Pertama, film ini merupakan nafas baru di dunia perfilman.

Secara visual sih gitu, film di pertontonkan dengan format web cam laptop. Baik percakapan, facetime, dan lain-lain. Sebagian orang mungkin terganggu, tapi ini hal baru dan brillian menurutku.


Si Ayah sedang Stalking

Buat aku, memang yang pertama banget liat tontonan visual begini dan tanpa campur tangan teknologi fiktif. Sesuatu yang beda lebih menarik, kan?

Kedua, kemampuan analisa tokoh yang sangat bisa dicontoh.

Film ini memang bercerita Ayah yang kehilangan anaknya tanpa kabar. Di tengah cerita, aku sempat berfikir si Ayah ini berubah jadi ‘Ahli IT’ gitu sebagai upaya cari anaknya. Tapi nggak uy, nggakkk!




Hal-hal yang dilakukan ayah dalam misi mencari anaknya (kaitan dengan internet) itu SANGAT BISA kita lakukan, kepo history chating, laman terbanyak yang dikunjungi, retas password, kepo sana-sini, klik klak klik sebagaimana yang kita lakukan tiap hari. Yang ngebedain adalah kemampuan analisa dan kejeliannya itu sih, beliau nggak membiarkan sedikitpun terlewat dari perhatiannya dan memang banyak sekali ternyata jejak yang ditinggalkan Margot Kim.

Jejak yang nggak semua orang bisa ‘melihat’ karena kurang jeli dan teliti. Setiap part stalking ini aku paling suka, rasanya aku banget gitu stalking-stalking terus nemu petunjuk. Eh apa sih :D

Ketiga Plot Tsiwt nya kece

Untuk film dengan genre drama, mempertontonkan cerita dengan berkali-kali mengecoh penonton menurutku itu juara haha. Karena, buat penonton sotoy kaya aku perlu dikasih pelajaran melalui film ini biar gak main tebak-tebak aja.




Ya gimana, kalau drama/serial sangat biasa dihadapkan dengan kenyataan aneh-aneh di jalan cerita. Kalau film, dan berulang kali, heum mantap!

Keempat Bertabur Moral message

Aku rasa film ini bisa kok jadi bahan diskusi aktivis parenting minimal dalam WAG lah, hehe. Ehm bahkan mamah-mamah dan papah-papah yang nggak terlalu memberi perhatian soal parenting juga boleh nonton film ini buat alert betapa jadi orang tua tuh gak cuma perkara cari nafkah buat beli berlian sama sekarung beras, thok!

Nggak, Kim bukan orangtua yang buruk kok. Sama sekali bukan, diatas rata-rata malah. Hubungan keduanya juga dekat. Hanya memang nggak menyentuh sisi yang biasanya dimasuki oleh peranan ibu, aku rasa gitu. Jadi jangan dikira kalian para lelaki hidup gitu aja tanpa istri *eh apa ini abaikan* hehehe


Best Father Ever

Dan di akhir cerita juga akan muncul alasan kenapa aku bener-bener menekankan soal Parenting Message disini, tentang konsep pendidikan orang tua ah pokoknya. So Sorry aku menjaga idealisme #nospoilerspoilerclub jadi memang review gaje disini :D

Taburan massagenya selain soal dunia parenting, adalah dunia pertemanan. Aw! Padahal akhir-akhir ini aku lagi ada di masa baper karena ngerasa dikelilingi sama sobi-sobi terbaik di muka bumi. Sampe pas nulis Ucapan Terima Kasih di skripsi brebes mili di bawah temaram lampu kamar~
Tapi, nyatanya nggak semua orang kan yang ngerasa demikian? Margot Kim contohnya, dan pasti banyak Margot-Margot di luar sana yang merasakan hal sama. Kesepian. Yang justru pas Margot hilang malah sibuk bikin konten di yucup dan ngaku dekat ngaku apa. Yaampun, pertemanan jaman now~ cc. Sandiaga Uno #eh

Terakhir, Akting yang Keren!

Mau sebagus apapun yang diatas tadi disebutkan kalau akting mentah tuh ya so so so annoying bagi penonton, yakan?

Dan akting mentah sangat nggak cocok disematkan ke Kim ....dan Margot. Eh ya, sebenernya film ini nggak menunjukan banyak karakter selain Kim dan Margot itu sendiri. Benar-benar dibuat fokus. Dan akting keren ditambah secara fisik Kim ini Ahjussi rasa Oppa yha jadinya perfect blend banget ini film.




Kasih tepuk tangan duyu~

Lagi-lagi sebagai penonton dengan selera abstrak yang bisanya cuma nonton dan komentar aku mau salim dan say thanks sama mereka semua yang terlibat di film ini. Bener-bener sajian bagus, dan sangat menghibur. Walau, nggak heran sih.

Oh ya, Huge Thanks juga buat kalian yang mau menyempatkan diri baca review absurd ini, semoga tercerahkan buat ikut nonton yaa haha.


Notes : semua gambar diambil dari potongan Trailer di Youtube!

Comments

  1. Mikir-mikitr gimana gitu lihat searching, hehehe. Apalagi lihatnya sama anak SMP

    ReplyDelete
  2. Gue jadi pengen nonton lagi kan... Hmmm
    Gak salah aku recomended untuk kamu

    ReplyDelete
    Replies
    1. makacciii. Elu salah satu yang bikin gw pen nuntun~

      Delete
  3. Baca tulisan ini berasa sambil ngobrol dg dirimu mbkk... Gurih gurih asyiik wkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya judule kudu diganti, bukan review tapi curhat hahaa

      Delete
  4. Replies
    1. Good dong. Aku suka yang good good nih wkwk

      Delete
    2. Kalau good , berarti ketemu sama anaknya ya

      Delete
  5. Kok jadi penasaran ya pingin nonton juga...btw, klo happy ending bikin semangat nontonnya. Klo sad, biasanya kepikiran terus hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Happy kok mbaa, dan cukup membekas. serius rekomen akutu

      Delete
  6. Baca reviewmu aja, Mbk, berhasil bikin daku suka Mbk apalagi nonton langsung. Dah, jd pengin nontonlaahhhh....

    ReplyDelete
    Replies
    1. cuss cari temen mbaak. kalo pada gakmau jalan sendiri hahaha

      Delete
  7. Ahjussi rasa Oppaaaa hihihi, iyaaa Bapak Kim ganteng ga nahan, ekspresi kawatirnya dapet banget lagi ya.... Jadi pengen nonton karena mbak bilang banyak moral parentingnya niii, sepertinya akan bermanfaat buatku....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beneran, pesan moral dapet, visual dapet, akting dapet, film ini kombinasi pas. hehe. Ahjussiii~

      Delete
  8. Thank's review-nya, Novi. Btw, aku baru tahu kalau film-nya sebagian besar dalam bentuk web cam. Kayaknya aku kudu nonton ini. Salam kenal, ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga Mba Isti. keren mba, nafas baru hehe

      Delete
  9. hiksss aku kurang suka drakor... tapi boleh lah dicoba nonton kapan-kapan

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini Barat mba, mereka keknya pendatang gitu

      Delete
  10. Eh..kok aku jadi penasaran pengen nonton juga ya..? Hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku mau nih nemenin. nonton lagik hhee

      Delete
  11. Aku termasuk orang yang yang kalo mau nonton itu datang ke bioskop terus bingung milih mau nonton yg apa dulu. Karena gak pernah tau ada film apa/nonton trailernya 🤣
    Semacam tinggal di pedalaman.

    Tapi sekarang karena sering berseliweran di timeline jadi suka nungguin film2 apa aja yg akan di tonton kayak si searching ini.
    Tapi bedanya kalo sekarang gak bisa nonton di bioskop karena punya bayik 😁🤣

    ReplyDelete
    Replies
    1. tahan-tahan sampai dedeknya bisa di titip bentar buat me time nonton hihi.
      memang jaman now lebih mudah ya mba dapet info, nongkrongin time line aja udah dapet referensi hehe

      Delete
  12. Pengen nonton, tapi di kamar aja, males ke bioskopnya

    ReplyDelete
  13. Membaca reviewnya film ini sepertinya sangat menarik. Apalagi saya suka dengan film2 dengan genre seperti di atas. Cerita yang gak mudah ditebak.

    ReplyDelete
  14. Menurutku film ini banyak teta tekinya ya. aku sempat berpikir pamannya ni anak ada main dengan ponakannya. ternyata dugaanku salah... awalanya aku nonton bosen, beberapa menit kemudian baru mikir....

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa sempet curiga apalagi pas lagi masak trus bunyi bel.

      Delete
  15. Wahl, kayanya film film macem detektif memang selalu menarik ya. Makasih review-nya mba. Cari waktu buat nonton aaah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuhuuu dan jangan lupa cari teman nonton hehe. atau mau cendilian kaya ku

      Delete
  16. Aktingnya memang bagus yaaa mba. Kalau liat alur ceritanya jadi tambah penasaran nonton langsung

    ReplyDelete
  17. temenku kemarin juga cerita baru nonton film ini bareng anaknya yang beranjak ABG, katanya emang cocok banget buat ibu ibu atau ortu yang anaknya mule remaja. Pernah juga nonton reviewnya di tv nasional, bagus ya, suka sama akting bapake

    ReplyDelete
    Replies
    1. kupun mba suka banget. bagus nya film ini bs ditonton untuk keluarga. gaada minus minusnya. layak tonton

      Delete
  18. Aku suka review film khas Novi ini bikin kepala geleng-geleng emang keren ini film ya

    ReplyDelete
  19. udah turun di bioskop belum ya? pengen nonton , penasaran karena review ini hehe

    ReplyDelete
  20. Aku udah lama banget gak nonton di bioskop, mbak. Secara anak masih kecil, susah ditinggal hehe. Tapi baca review ini jadi pengen nonton euy.

    ReplyDelete
  21. huhuhu udah lama nggak nonton bioskop nih, terakhir nonton apa ya *lupaa hahha.
    Penasaran deh dengan film searching ini, ntar colek pak suami dulu biar ada temennya :)

    ReplyDelete
  22. Film dengan tema keluarga gini bikin haru biru biasanya. Apalagi mamanya meninggal, bakal bikin nguras air mata ya. Tapi sepertinya menarik ya, karena menyorot karakter seorang ayah. Jarang-jarang kaan film yang memposisikan sosok ayah sebagai tokoh utama

    ReplyDelete
  23. Banyak Film bagus dua bulan ini.

    ReplyDelete
  24. posternya kurang menjual sih dilm ini, hihi pendapat orang sotoy. tapi yang udah nonton pada bilang bagus emang. cuma kalah tenar ama valak

    ReplyDelete
  25. Saya waktu nontn trailer film ini di bioskop jadi penasaran dengan ceritanya, tapi sayang gak ada yang mau temenin nonton...
    Tapi setelah baca review ini jadi sedikit tau lah ceritanya.
    Thanx ya mbak.

    ReplyDelete
  26. Aku baru mau nonton besok filmnya nih :) tapi lihat trailernya kayanya suka

    ReplyDelete
  27. Asli ini yang nulis nya selera aku banget haha #emangrendang asyik bacanya sampai habis terus mewek ke pakM nanya film ini masih ga di bioskop aku mupeng mauu nonton huhu

    ReplyDelete
  28. Wah, kerenan review nya nih kayaknya dari pada trailer film nya.

    Belum pernah nonton di bioskop, nanti cari di yt aja buat ngobatin penasaran

    ReplyDelete
  29. Papae semalem baru aja cerita tentang film ini, tp mbuh udah nonton atau cuma baca2 reviewnya juga. Mumet juga ya si bapak stalking2 medsos anaknya. Tp namanya demi anak. Kujuga dicritain siapa yg jadi dalang menghilangnya si anak, cckckck sungguh terllau ituh

    ReplyDelete
  30. Hmmm... Saya belum nonton. Masih ada balita hehe

    ReplyDelete
  31. Review film ini pada bagus2 deh, dan kyk pada takjub gitu. Aku kan jd penasaran..

    ReplyDelete
  32. Jadi ada referensi buat kelak kepoin medsos anak2, hahahaaa..

    ReplyDelete
  33. jdi penasaran nontonnya. soalnya saya itu tipikal penonton cinta produk lokal mbak

    ReplyDelete
  34. Ih, biasanya aku skip resensi dari film yg belum aku tonton. Tapi kali ini aku baca nyaris semua. Makasih nggak kebablasan ngasi spoiler. Pingin nonton

    ReplyDelete
  35. Huhuuuyy...reviewnya bikin penasaran. Penasaran apa yang terjadi dengan Margot dan bentuk hubungan dengan ortunya itu.

    ReplyDelete
  36. aku jg udah nonton.. aku banget sih suka kepo kepo sampe keakar2nya contohnya kalo lagi kenal cowok,, aduh sampe masa lalunya di liat cuma stalking medsos.. hahha tapi bedanya ini ke anak yaaa... bapaknya baik tapi beda kalo deket sama ibu ituu.. hahahha kerenlaahh jadi belajar stalking ehhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. huahahahahah stalking is lyfe ya mbaaa~

      Delete
  37. Wah ini film yang sesuai banget dengan dunia digital saat ini yaaa... coba cari ah filmnya.

    ReplyDelete
  38. Film ini masih tayang di bioskop gak ya? Ini kyknya jenis film kesukaanku mbak. Yg pencarian2 dan misteri2 kyk gini kusuka2. Terima kasih ya reviewnya.

    ReplyDelete
  39. Boleh juga filmnya, seru
    Coba cari ah, pengen nonton juga hehe

    ReplyDelete
  40. Baca ulasan begini jadi penasaran pengin nonton sendiri dan tahu jalan cerita sampai endingnya.

    ReplyDelete
  41. Kukira ini bisa didonlot pi, wkwkwkwk. ternyata di bioskop yaa. aku mo nonton sableng pun gajadi-jadi, hihi

    ReplyDelete
  42. Mbak aku juga udah nonton dan aku suka banget. Kemarin nontonnya sama anak abegeku.

    ReplyDelete
  43. Jadi makin penasaran nih nonton searching.. karena aku juga punya anak abege yang main medsos, suka kepoin medsos mereka hehehe.

    ReplyDelete
  44. Duh baca ini jd nyesel udh nonton the nun, bukan milih nonton in aja :D

    ReplyDelete
  45. Aku penasaran nonton ini tapi kalah dengan suara terbanyak nonton crazy rich huhu

    ReplyDelete
  46. tuh kann .. jadi beneran pengen nonton ini, udah lama diskusi sama anak anak, katanya bagus mi haha eh baca ini tambah penasaran deh

    ReplyDelete
  47. Yang jadi KIM John Cho, aktor Korea.
    Tapi belum pernah menikmati hasil karyanya euunk...

    Bagus pake banget?
    Hiihii...jadi penasaran kaan.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa eonniii. Sungguh. Bagusss hehehe. Kudu sii nonton

      Delete
  48. Review nya aja udah serasa nonton gitu ... hihi. Kereeennn

    ReplyDelete
  49. Hmm, sepertinya menarik ya filmnya. Kayaknya udah lamaaa banget gak ke bioskop. Gak ada waktunya 😅

    ReplyDelete
  50. Jadi pengen nonton... nunggu HD keluar di download film hahaha belum sempat ke bioskop

    ReplyDelete
  51. Aku juga udah nonton, belai2in ke bioskop nonton sendirian aja saking pengen nonton tapi ribet dan gak jadi2 terus kalo janjian hahahaha

    dan gak nyesel udah nekad nonton sendirian karena emang baguuuuus banget.
    Sang ayah sungguh stalker yang teramat hebat yaaah :))

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog